Dedak padi menjadi komoditas panas saat India mencari minyak nabati

Oleh Rajendra Jadhav

Oleh Rajendra Jadhav FOTO FILE: Petani menanam bibit padi di sawah di desa Bhat di pinggiran Ahmedabad Petani menanam bibit padi di sawah di desa Bhat di pinggiran kota Ahmedabad di India barat pada 30 Juli 2012. Padi adalah tanaman utama yang ditanam di musim panas di negara ini. REUTERS/Amit Dave

Produk sampingan dalam penggilingan padi, dedak padi secara tradisional digunakan untuk pakan ternak dan unggas. Dalam beberapa tahun terakhir, pabrik minyak telah mulai mengekstraksi minyak beras, yang populer di kalangan konsumen yang sadar akan kesehatan tetapi secara historis lebih mahal daripada minyak saingannya.

Minyak dedak padi menyumbang sebagian kecil dari keseluruhan konsumsi vegoil di India tetapi merupakan salah satu yang tumbuh paling cepat di antara minyak nabati, kata pejabat industri, dan produksi dan impor akan meningkat untuk memenuhi permintaan.

Reli harga minyak nabati global baru-baru ini yang dipicu oleh pembatasan Indonesia pada ekspor minyak sawit dan gangguan pada pengiriman minyak bunga matahari dari Ukraina telah menghapus premium tradisional minyak dedak padi dibandingkan minyak saingannya. Hal itu memicu lonjakan permintaan minyak dedak yang memiliki sifat rasa yang mirip dengan minyak bunga matahari.

Ketika impor minyak bunga matahari jatuh dari Ukraina, konsumen mulai menggantinya dengan minyak dedak padi, kata BV Mehta, sekretaris jenderal Asosiasi Internasional Minyak Dedak Padi (IARBO). India biasanya memenuhi lebih dari dua pertiga kebutuhan minyak bunga mataharinya melalui impor dari Ukraina.

“Karena COVID-19, saya mencari pilihan makanan yang lebih sehat. Saya pertama kali menggunakan minyak dedak padi untuk manfaat kesehatan enam bulan lalu dan sejak itu saya menggunakannya,” kata Aditi Sharma, seorang ibu rumah tangga yang berbasis di Mumbai, yang beralih untuk minyak dedak padi dari minyak bunga matahari.

“Rasanya enak dan juga baik untuk kesehatan,” kata Sharma, mengacu pada sifat penurun kolesterol dan anti-oksidatif minyak.

Di India, minyak dedak padi sekarang diperdagangkan pada 147.000 rupee India ($1.879) per ton dibandingkan dengan minyak bunga matahari pada 170.000 rupee.

Minyak dedak padi biasanya memiliki premi sekitar 25% dibandingkan minyak lainnya, tetapi dalam beberapa bulan terakhir lebih murah daripada minyak nabati impor, sehingga lebih terjangkau untuk masyarakat, menurut data yang dikumpulkan oleh Solvent Extractors’ Association of India (SEA).

Harga yang kompetitif mendorong konsumsi minyak dedak padi sejak Maret dan mendorong perusahaan untuk mengekstrak lebih banyak minyak.

Sharma mengatakan bahwa bahkan jika premi kembali, dia masih akan membeli minyak dedak padi untuk keluarganya yang terdiri dari empat orang.

DARI PRODUK SAMPAI KE UTAMA
Permintaan minyak dedak padi menjadi begitu kuat sehingga membalikkan ekonomi penggilingan padi, yang sekarang memprioritaskan produksi minyak dedak.

“Untuk penggilingan padi, alih-alih produk sampingan, sekarang dedak padi telah menjadi produk utama,” kata Puneet Goyal, CEO Ricela Group, produsen minyak dedak padi terbesar di negara itu.

Untuk memenuhi permintaan yang meningkat, Ricela berencana untuk meningkatkan kapasitas penyulingan minyak menjadi 750 ton per hari dalam dua bulan ke depan dari 600 ton, kata Goyal.

Dengan kekurangan minyak nabati, pabrik minyak siap membayar hargaHumble rice bran becomes hot commodity as India scours for edible oils tertinggi untuk dedak, kata BV Krishna Rao, presiden Asosiasi Eksportir Beras Seluruh India.

Harga dedak melonjak menjadi Rp30.000 menjadi Rp36.000 per ton dibandingkan dengan harga gabah sekitar Rp19.000 yang digiling untuk ekstraksi beras.

Namun, kekurangan pengolah minyak di semua area penggilingan padi tetap menjadi faktor pembatas utama pada pasokan minyak dedak, karena dedak padi harus diproses menjadi minyak dalam waktu 48 jam setelah dipisahkan dari sekam agar layak untuk dikonsumsi manusia.

Hanya 55% dari dedak yang saat ini diproses, dengan sisanya masuk ke pasar pakan dengan harga lebih rendah.

Meski begitu, dengan beberapa pengolah minyak memaksimalkan produksi, negara ini berada di jalur untuk rekor produksi minyak dedak sebesar 1,05 juta ton tahun ini, naik dari sekitar 950.000 ton pada tahun 2021, yang akan membantu India mengurangi impor minyak saingannya.

MENINGKATKAN PERMINTAAN
Konsumsi minyak nabati di India meningkat tiga kali lipat selama dua dekade terakhir karena populasi meningkat, pendapatan meningkat dan orang mulai makan lebih banyak.

Negara ini mengkonsumsi sekitar 23 juta ton minyak nabati per tahun, dengan hampir 13 juta ton berasal dari impor. Minyak dedak yang diproduksi secara lokal dapat memenuhi sekitar 5% dari keseluruhan konsumsi vegoil.

Perusahaan seperti Adani Wilmar (ADAW.NS) , Emami (EMAM.NS) dan unit Cargill di India telah meluncurkan merek minyak dedak padi mereka sendiri untuk memenuhi permintaan perkotaan yang meningkat.

Merek minyak dedak padi telah menjadi populer dan penerimaan konsumen telah meningkat, kata Himanshu Agarwal, direktur eksekutif Satyam Balajee, eksportir beras terbesar India.

“Segmen baru ini baru saja tumbuh,” kata Agarwal, menambahkan bahwa perusahaan yang sebelumnya menawarkan minyak kelapa sawit, kedelai, bunga matahari dan rapeseed kini meluncurkan produk minyak dedak padi.

Bahkan pembeli institusional seperti PepsiCo (PEP.O) dan Haldirams meningkatkan penggunaan minyak dedak untuk menggoreng, kata Goyal dari Ricela.

Tetapi pasokan lokal tidak cukup untuk memenuhi permintaan yang meningkat.

“Beberapa perusahaan mengimpor minyak dedak padi dari Bangladesh, tetapi bahkan Bangladesh memiliki surplus ekspor yang terbatas,” kata Mehta dari IARBO.

($ 1 = 78.2320 rupee India)
Disunting oleh Gavin Maguire dan Jacqueline Wong

Sumber:

Humble rice bran becomes hot commodity as India scours for edible oils

Leave a Reply

Your email address will not be published.

× Beli Sekarang